Wednesday, April 19, 2017

Diriku Insan Biasa.

Malam ini tak serupa malam itu. Walau tarikhnya hampir sama di papan kalender, namun malam ini angin tidak lagi berlagu kasih. Sunyi... sepi... daun-daun pejam sedih.

Aku masih ingat malam itu cukup indah. Sehingga kalau pun gula ditabur ke tanah, semut tetap hinggap di bibirmu bikin rumah. Setiap bait kata-kata, setiap butir janji kau bina, buat aku makin haus, terkandas aku di kemarau cinta mu yang maha luas.

Kau lah yang satu. Di dalam doa nama mu ku mula sebut-sebut selalu. Kau sudah ku pilih sebagai pilihanku... yang bakal menceriakan setiap hari hari ku...

Yang takkan pernah aku bosan melihat senyuman. Biar orang berkata aku gila tidak siuman. Biar...Ah kalau sudah kuasa cinta mu bertahta di hati bagaimana mungkin aku berhenti tersenyum kepuasan. Semoga cinta kita berkekalan. Kata-kata orang itu tak usahlah kau pedulikan.

Namun sayang...

Tidak langsung kuduga. Ku sangkakan kemarau tiba-tiba hujan. Mawar di taman syurga akhirnya layu juga berguguran. Manisnya gula di bibir akhirnya bertukar masam kekelatan. Aku heran...

Entah datang dari mana, hadir pula seseorang di antara kita. Orang ke tiga. Aku tidak heran dengan kehadiran si dia. Tetapi kenapa pula engkau yang berpaling muka. Terus bertukar rasa. Membuka kitab cinta baru. Aku?

Aku kau tinggal seperti tunggul... seperti lalang tempat najis lembu dikumpul... seperti sampah orang buang tak kisah... seperti bangkai yang membusuk... yang mati dek kerana teminum racun janji-janji mu yang ku ingat dulu adalah penawar bila hati gundah tak bergula tawar.. aku bebal percayakan kau sial.

Namun... disebalik kesedihan ini... aku gembira.. kerana tidak lemas dan hanyut di dalam lautan cinta manusia..

Kini aku adalah aku, mengikut apa haluan angin dihatiku. Sebagai hamba sang Pencipta, sebagai anak hararapan keluarga....

Monday, April 3, 2017

Cinta dan Takdir

Dari dulu
Aku menantikan
Cinta yg mampu
Tenangkan hatiku
Tapi
mengapa hanya kecewa
Yang harus selalu
Singgah hatiku

Ingin rasanya
Aku akhiri saja
Semua penatian
Yang tiada kepastian

Oh tuhan
Beritahu aku
Kemana harusku cari
Separuh hatiku

Lelah rasanya
Aku menunggu
Semua jawapan
Tentang takdir cintaku.
Bebaskan aku
Dari kehampaan ini

Thursday, March 16, 2017

UJIAN

HAri ini sekali lagi aku diuji. Perkara yang sama kini berulang semula. Hatiku seperti hancur diremok dan dihiris-hiris. Pada siapa ingin aku luahkan. Aku hanya insan biasa. PAdaMU YA ALLAH aku memohon pertunjuk. 
 
Allah akan menguji kita dengan ujian yang kita mampu kita hadapi. 
Allah menguju kita kerana Allah sayangkan kita.
Allah menguji kita kerana Allah rindukan kita menyebut namanya.
YA Allah, Aku sedar aku telah banyak melakukan dosa YA ALLAH. 
Berbagai ujian telah kau berikan padaku. Tunjukkan lah aku jalan yang benar YA ALLAH, Berikan aku kekuatan untuk meneruskan kehidupan ini. Kuatkanlah imanku, kuatkanlah semangatku untuk terus menuju redhamu YA ALLAH. 

Berikan ketabahan pada diriku dan kekuatan untuk aku menerima kenyataan ini Ya ALLAH. Kau yang MAHA KUASA. 
Ampunilah Dosaku,Pimpimlah aku kejalan yang benar YA ALLAH...

4kali dalam 2tahun macam xmasuk akal. Tapi itu kenyataaan. 
Aku Perlu Terima Dengan REDHA...

Kerna aku tahu Setiap YANg Berlaku ini Adalah ketentuan ALLAH dan semua yang berlaku ini ada Hikmahnya..
Sabar, Redha, TAbah, Kuatkan HAti dan paling PENTING, ALLAH akan selalu ada UNTUK KITA..

Wednesday, March 1, 2017

JODOH...

Saya adalah seorang lelaki yang terlalu takut untuk berhadapan dengan seorang perempuan, baik itu yang sudah lama saya kenal apalagi yang baru dijumpai. Mungkin kerna pengalaman dahulu mengajar erti kehidupan saya pada akan datang.
Jujur aku katakan aku seorang lelaki yang perlukan kekuatan dari orang disekeliling aku. orang yang aku sayang. Kawan aku selalu nampak teletah aku seperti seorang yang gembira dengan hidup, namun siapa yang mengerti perasaan dalam diriku ini. 
Baru-baru ini aku mendapat jemputan perkahwinan dari seseorang. Tidak aku sangka, dia akan berkahwin pertengahan bulan 3 ini. aku hanya mempu tersenyum dan ucapkan tahniah. Kerna aku tahu seandainya aku luahkan apa yang aku rasa, tiada apa yang akan dapat mengubah. Mungkin silap aku juga kerna pernah menyakiti hatinya semasa zaman persekolahan aku dulu. kini sudah 10 tahun accident itu berlaku. Namun jujur aku katakan aku pernah menyukai dia dan menganggap dia lebih dari teman biasa aku, namun dia hanya menggap aku sebagai seorang abang. Selepas kejadian 10 tahun yang lalu. aku tidak pernah lupa akan dia. Setiap tahun dia adalah salah seorang gadis yang akan aku utuskan Kad Raya. Nampak macam agak ketinggalan zaman. Namun bagiku itu tanda kesungguhan aku mengingatinya walaupun tidak pernah dibalasnya. 
Bila difikirkan balik, Aku tidak tahu apa silapku. Bukan ini kali pertama aku diperlakukan begini. Aku terasa seperti perasaan aku dipermainkan oleh mereka. aku cuba menjadi yang terbaik bagi mereka. Tapi akhirnya mereka pergi meninggalkan aku juga. apa salahku kepada mereka sampai mereka memperlakukan diriku seperti ini?
Aku memang ramai kawan perempuan. Tipu kalau aku katakan tiada kawan perempuan kan. sebab kehidupan seseorang akan lebih senang berkawan dengan berlainan jantina. Namun seandainya aku sudah mula suka pada seseorang itu, Hatiku hanya ada padanya.. Dan paling sukar aku tidak dapat melupakan dia dan akan sayang dia untuk selama-lamanya. 
Ya Allah.. Ya Tuhanku.. 
kenapa aku amat menyayanginya walaupun dia tidak pernah menyayangiku. Seandainya dia bukan jodohku. Hilangkan perasaan sayang ini pada nya. Cuma tinggalkan perasaan dari kawan kepada seorang kawan biasa...

Sunday, December 18, 2016

Insan Benama Lelaki

seorang lelaki mungkin gembira saat orang gelarnya seorang muslim sejati, atau lebih hebat lagi digelar seorang yang soleh.. tetapi lelaki itu bukan aku, bukan kerana aku tak mahu, tapi aku cukup malu jika digelar sebegitu sebab seolah aku menipu orang lain dengan cara aku sebagai muslim padahal aku sendiri tahu aku bukan seorang yang berilmu bukan juga seorang yang layak dipuji tapi manusia yang jahil yang masih mencari hala tuju.. aku masih seorang lelaki jahil yang masih tergapai gapai dalam mengejar redha dan cintaNya, tak layak aku digelar muslim sejati atau yang soleh oleh manusia.. cukuplah kau doakan aku untuk menjadi muslim yang soleh dimata Allah.. alhamdulillah :') 

mungkin pada zahirnya, aku kelihatan seperti seorang yang berilmu tetapi dari batinnya hanya Allah yang tahu...sesungguhnya, aku ini hanya seorang lelaki jahil,yang baru ingin berhijrah untuk lebih mendekatkan diri padaNya agar kebahagian itu milik aku dunia dan akhirat..

In Sha Allah

Monday, October 17, 2016

Renungan bersama

Motivasi hari ini 😊😊😊😊
Kalau kita bergaduh dengan pelanggan,
Walaupun kita menang,
Pelanggan tetap akan lari.

Kalau kita  bergaduh dengan rakan sekerja,
Walaupun kita menang,
Tiada lagi semangat bekerja  dalam satu kumpulan.

Kalau kita bergaduh dengan boss,
Walaupun kita menang,
Tiada lagi masa hadapan di tempat itu.

Kalau kita  bergaduh dengan keluarga,
Walaupun kita menang,
Hubungan kekeluargaan akan renggang.

Kalau kita bergaduh dengan guru,
Walaupun kita menang,
Keberkatan menuntut ilmu dan kemesraan itu akan hilang.

Kalau kita bergaduh dengan kawan,
Walaupun kita menang,
Yang pasti kita akan kekurangan kawan.

Kalau kita bergaduh dengan pasangan,
Walaupun kita menang,
Perasaan sayang pasti akan berkurangan.

Kalau kita bergaduh dengan sesiapapun,
Walaupun kita menang,
Kita tetap kalah...
Yang menang adalah cuma ego diri  sendiri.
yang ini yg susah.. mengalahkan ego diri sendiri..

Renungan bersama....
Apabila kita menerima teguran,  kesilapan dan kesalahan usahlah terus melenting dan marah ,bersyukurlah masih ada orang yang mahu menegur kesilapan kita. 

alshaari12

Tuesday, September 20, 2016

Tentang kau Mata yg cantik


Dulu semasa aku dalam kesedihan dan tidak mampu untuk meneruskan kehidupan ini, kau hadir tanpa aku duga. Entah mengapa, sinar kehidupan datang kembali. Wajah mata mu selalu bermaain difikiranku. Kau memberi aku harapan bahawa kehidupan ku akan lebih baik selepas ini. Setiap masa aku akan bertanya khabar mu. Mungkin kesilapanku dulu mengajarku apa kelemahanku. Aku cuba perbaikinya. Seandainya kau perlukan bantuan, aku sedia membantu kerna aku ingin kau tahu aku betul2x ingin sentiasa bersamamu hingga hujung nyawa nafasku. Apabila kau disisiku. Kau sering tersenyum. Aku suka senyumanmu itu. Namun, setelah aku tamat belajar, kita sudah tidak ketemu. Hanya tuhan saja tahu bertapa aku sayang padamu,bertapa rindunya aku padamu. Pada hari jadimu,aku meluahkan isi hatiku padamu. Namun, entah mengapa selepas kejadian itu kau semakin jauh ingin meninggalkanku. Aku tahu kau ingin menolongku melupakanmu kerna  itu yg kau hajati. Namun aku gagal. Setelah hampir 2tahun, semakin mendalam sayangku padamu. Kini, kau kau telah berjaya mendapatkan segulung ijazah. Ingin sekali aku datang padamu dan mengucapkan tahniah atas kejayaanmu itu. Tapi kerjaya ku ini menghalangku utk membiat demikian. Namun, aku tetap melihatmu menerima ijazah dengan berpandukan video live yg disiarkan. Seharian aku tidak tenang menunggukan masa kau menerima ijazah. Terpancar wajah kegembiraan kau apabila menerima ijazah itu. Aku doakan kau berjaya. Aku selalu ade untukmu. Kerna kau CINTA ISTIQARAHKU..